Agustus 1, 2021

Rahma Tinjau lokasi Vaksinasi di sejumlah titik

2 min read

TANJUNGPINANG,Sempenanews.com – Program Vaksinasi COVID-19 merupakan salah satu ikhtiar pemerintah Kota Tanjungpinang dalam menangani masalah virus corona.

Adapun Vaksinasi COVID-19 ini bertujuan untuk menciptakan kekebalan kelompok atau herd immunity agar masyarakat menjadi lebih produktif dalam menjalankan aktivitas kesehariannya.

Hal itu membuat masyarakat Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau menyambut baik pelaksanaan vaksinasi COVID-19 di sejumlah titik di kota Tanjungpinang,seperti Di Puskesmas Melayu Kota Piring, di Gedung Aisyah Sulaiman, di Puja Sera Bintan Center, dan di beberapa lokasi lainya.

Seperti yang di utarakan Desi Purwanti (30), warga RT. 005/RW.011, Kelurahan Tanjungpinang Barat, ia mengaku senang dengan adanya program vaksinasi COVID-19 yang sudah dinyatakan aman.

Ia mengatakan pemberian vaksinasi gratis kepada semua masyarakat ini diharapkan dapat menekan penularan COVID-19 di kota Tanjungpinang.

“Saya ikut vaksin atas keinginan sendiri, tidak ada keraguan soal vaksin. Bagi saya, ini melindungi saya dan keluarga,” ucap Desi, usai menerima suntikan dosis pertama, di gedung Aisyah Sulaiman, Senin (31/5/2021).

Selain dirinya, Desi juga mengajak kedua orangtuanya untuk divaksin. Menurutnya, kesempatan ini sayang untuk dilewati.

“Pemko sudah beri kemudahan menyediakan tempat vaksinasi. Lokasi pelayanan vaksinnya pun dekat dengan rumah saya,” pungkasnya.

Senada, Mustaan (51) yang datang bersama istrinya, mengatakan bersedia divaksin karena sudah dibuktikan aman oleh wali kota dan pejabat yang sudah disuntik. Ia mengaku tidak tidak takut dengan vaksin COVID-19 nya, tetapi takut dengan jarum suntik.

“Saya itu tidak ragu dengan vaksin COVID-19, tapi takut dengan jarum suntik. Setelah disuntik, ternyata tidak sakit,” ucapnya sembari tersenyum

Saat meninjau pelaksanaan vaksinasi, Wali Kota Tanjungpinang, Rahma yang di dampingi Lurah Melayu Kota Piring Balqis Rizky  Ananda, mengingatkan masyarakat yang sudah divaksin, untuk tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes) agar terhindar dari terpapar COVID-19.

“Meski sudah divaksin wajib jalani prokes. Sebab, vaksin membutuhkan waktu dalam membentuk kekebalan di dalam tubuh. Jadi, kita harus bahu-membahu menjaga diri,” ujar Rahma.

Bagi yang sudah divaksin, Rahma berpesan untuk pulang dan beristirahat di rumah. Bila ada yang pegel-pegel itu efek biasa, karena dirinya juga mengalami hal yang sama setelah divaksin.

“Usahakan istirahat. Bagi yang baru menerima dosis pertama wajib datang kembali untuk dosis kedua sesuai waktu yang ditentukan atau sekitar 12 minggu. Karena, suntikan kedua itu, harus didapatkan untuk membentuk antibodi,” ucap Rahma.

Rahma juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada seluruh warga yang sudah antusias untuk divaksin. Menurutnya, vaksinasi ini adalah upaya kita bersama untuk berjuang melawan COVID-19.

“Vaksinasi ini bukan untuk pemerintah saja, tapi untuk masyarakat. Ajak, keluarga, tetangga, saudara yang usianya 18-59 tahun dan lansia datang untuk divaksin ke fasyankes yang telah disiapkan,” ajak Rahma.

(Dikomimfo/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *