Oktober 24, 2021

Ansar : ASN harus memiliki kompetensi untuk meningkatkan performance kinerja  

2 min read

KEPRI,sempenanews.com -Gubernur Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) H. Ansar Ahmad menegaskan, bahwa saat ini Aparatur Sipil Negara (ASN) sedang dihadapkan dengan dua tuntutan penting, yakni dituntut untuk terus berinovasi yaitu tantangan pelayanan publik yang semakin tinggi dan tuntutan globalisasi yang sedang tidak mampu dibendung karena hilangnya sekat-sekat antar Negara.

Ansar mengatakan, “Kepedulian dalam pelayanan publik harus ditingkatkan, begitu juga kesiapan aparatur terhadap kebijakan pelayanan maupun proteksi terhadap kepentingan bangsa ini,” tegas Gubernur saat menutup Pelatihan Kepemimpinan Administrator tahun 2021 di Aula Wan Seri Beni, Tanjungpinang, pada Jum’at (8/10).

Menurut Gubernur Kepri itu, SDM Aparatur harus memiliki kompetensi untuk meningkatkan performance kinerja. ASN sebagai pelayan masyarakat harus benar-benar diwujudkan dalam bentuk nyata, tidak hanya slogan saja.

“Kita harus punya kemampuan, kemauan dan kesadaran untuk berinovasi, berpikir cerdas dan berkreasi,” kata Gubernur.

Karena, lanjut Gubernur, hasil riset World Bank, terdapat 150 negara menunjukan keunggulan ditentukan kontribusi SDA 10 persen, teknologi 20 persen, jejaring 25 persen dan SDM yang inovatif dan kreatif 45 persen.

Berkaitan dengan transformasi digital, Gubernur menjelaskan sesuai dengan arahan Presiden peran Aparatur adalah sebagai regulator dan fasilitator dan bagaimana membuat regulasi serta memberikan fasilitas bagi dunia usaha dalam memanfaatkan internet sehingga dapat menggerakkan ekonomi masyarakat dan menciptakan lapangan kerja.

“Upaya yang perlu kita lakukan adalah memperluas jangkauan akses internet, peningkatan dan pembangunan infrastruktur digital, membangun pusat data, mempersiapkan regulasinya dan mempersiapkan SDM atau digital talent,” terangnya.

Sebuah laporan penelitian yang berjudul “we are social, digital in 2019”, Gubernur Ansar menyebutkan total penduduk Indonesia 268,2 juta, sedangkan pengguna mobile unik 355,5 juta dan pengguna internet 150 juta serta pengguna media sosial aktif 150 juta. Data ini menunjukan bahwa telah muncul sebuah peradaban digital dan menjadi tren masyarakat saat ini.

“Saat ini kita sedang memasuki era disrupsi digital yaitu sebuah era dimana terjadinya perubahan secara fundamental karena hadirnya teknologi digital,” terangnya.

Di samping itu, Gubernur Ansar juga meminta kepada BKPSDM untuk terus memonitor dan memantau keberlanjutan proyek perubahan yang telah digagas oleh peserta dalam membuat inovasi dan kreativitas jangan sampai hasil ini sampai pada pelatihan saja, tetapi harus terus berlanjut dan dikawal agar bermanfaat bagi Pemprov Kepri, harapnya.

Penulis : Agun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *